dating love usa Cerita seks rogol budak melayu

Seperti dirasuk ku masukkan kepala merah gangsa bersama batang hitam memenuhi mulutku.

Sambil berbaring mengiring di atas meja kerja aku me-megang erat batang besar 8 inci. Ku cium lagi, bau kepala konek makin keras menusuk hidungku. Budak negro tersebut masih bersekolah di sekolah anta-rabangsa. Warna gelap merah gangsa, beza dengan batang konek yang merah kehitamam. Aku geram juga tengok konek tegak macam tiang bendera ukuran 8 inci. “Baik, saya ikut saja arahan doktor,” jawab budak negro tanpa prasangka. Ku dekatkan badanku ke badannya supaya minyak wangi yang ku pakai merangsang budak negro tadi. Bapa dia bekerja di kedutaan sebuah negara dari Afrika. Lepas aku urut-urut lagi, konek hitam legam tegak macam tiang bendera. Aku pakai sarung tangan getah, aku sapu sedikit vaselin pada batang konek hitam legam dan aku lancap batang dia. Baju leher luas tanpa lengan sengaja ku tarik ke bawah mendedahkan pangkal tetek aku. Ku arahkan budak negro memasukkan batang hitamnya ke cipapku yang telah basah.

Kutarik nafas dalam-dalam, sambil menanti batang besar panjang hitam legam meneroka lubang sempitku. Cairan panas mengalir lesu dilorong sempit cipapku. Ku kangkang pahaku mendedahkan bibir cipapku yang ternganga. Tanpa dikomand lidah kasar dah bersarang di lurah nikmat. skirt pendekku bersama degan celana dalamku ditanggalnya . Pahaku yang terbuka berada betul-betul di hadapan muka budak negro. Oleh kerana testis yang sakit maka aku suruh dia telanjang dan buka baju. Aku pegang-pegang testis (telur) dia dan tanya kalau dia sakit. Katanya batang konek tak sakit tapi testis yang sengal. Semburan mani dia hampir mengenai kipas angin di atas. Aku benar-benar terangsang melancap konek negro besar dan panjang. Lepas budak negro itu keluar, tiba-tiba fikiran aku melayang. Sudah lima bu-lan boyfriend aku memutuskan persahabatan kami kerana ingin melanjutkan pelajaran ke luar negara. “Suruh dia masuk, you jangan ganggu I waktu I periksa pesakit ini. Pembantuku keluar dan mengarahkan pesakit yang ku tunggu-tunggu masuk ke bilik. Dengan tangan terketar kerana nafsu yang telah bangkit, budah negro meramas pelan tetekku. Aku suruh dia tidur atas dipan (couch) untuk pemeriksaan. konek terlentok atas paha dia hitam legam macam warna gangsa. Aku periksa lebih teliti, aku picit-picit batang dia dan aku tanya sakit atau ti-dak. Pembantuku memberi-tahu, budak Afrika tiga hari lalu datang kembali. Tetekku terayun mengikut irama maju mundur punggung budak negro.