Kongkek melayu pancut dalam pepek

Olih kerana ramai orang yang lalu lalang dan teman teman saya yang lain pun datang,maka kami terhenti disitu dan terus berlalu.

Pada waktu minum itu, Rick datang berbual dengan saya saperti biasa. Malam itu satelah makan malam,kami semua balik kebilik masing masing.

Jika ada rakan rakan saya atau orang lain,kami bercerita hal hal umum,dan bila tidak ada orang, Rick sentuh kembali peristiwa semalam. Rick memandang saya dan tersenyum,dan terus naik kebiliknya.

Sambil itu dia bertanya jika saya ingin berjumpa lagi dengannya malam itu. Saya dan rakan rakan berbincang sabelum semua masuk kebilik masing masing. Dalam fikiran saya,terlintas juga akan Rick dan permainannya.

Perasaan saya antara seronok,ingin lagi,atau takut lagi,bercampur.

Entah macam mana,dalam perbualan itu,terselit pula usik mengusik hal seks,dan saya entah macam mana,berkata padanya,saya akan ikut dia jika dia mempunyai kemaluan yang besar.

Dia terus tersenyum dan berkata,bolih cuba dan lihat. Agak sukar untuk saya melihat,tapi kelihatan membonjol besar dalam seluarnya.Dia memuji diri saya,katanya saya ini cantik dan jarang dia jumpa perempuan cantik macam saya.Cara dia bercakap ini,saya tahu maksud nya,dan saya tidak semudah itu terpengaruh.Malam itu terlaksanalah impian saya selama ini untuk merasai kemaluan yang besar,yang dapat saya hisap,dan jilat,dan juga meneroka dalam kemaluan saya.Nasib baik saya sudah beranak,jadi taklah susah untuk masuk dalam kemaluan saya,cuma pada mulanya,susah sedikit. Apakan lagi saya juga berikan tidak balas yang baik. Entah berapa kali kemaluan saya dipenuhi olih air mani Rick atau mulut saya melimpah dengan air maninya.Saya turun kembali bertemu dengan mereka semua pada waktu minum petang.