Free nude skype Tengok wechat akak hot sex no fon

Apabila Arissa menghampiri ku , aku terus merangkul pinggangnya dan kami berkucupan dengan gairahnya. “Abang selalu tengok TV cerita blue, tentu abang pandai…” kataku.

Aku seorang Jurutera, graduan dari salah sebuah pusat pengajian tinggi tempatan.Sehingga ke tahun ini (2001), telah hampir 7 tahun aku bekerja.Aku teruskan aksi ku dengan menyonyot puting dadanya yang kecil dan tegang itu manakala tangan ku sudah mula merayap ke bahagian pantatnya yang berbulu nipis.Arissa sudah tidak keruan lalu genggaman dan urutan ke konek ku makin di perhebatkan. Kini Arissa turun merangkak ke konek ku, lalu dikulumnya batang ku dengan gelojoh. Konekku yang besar dan panjang itu dikulumnya sehingga habis hingga sampai ke anak kerongkongnya. Lebih kurang 5 minit konekku berada di dalam mulutnya.Aku tahu Arissa akan klimaks sebentar lagi kerana tak tahan dengan jilatan ku, namun aku memang mahu Arissa klimak agar selepas ini senang ku ratah pantatnya dengan konek ku pula. Lalu dikepitnya kepala ku yang memang berada di celah pantatanya tadi dan konek ku dilepaskan dari konek ku. Aku masukkan konek ku perlahan-lahan di lubang pantatnya. Tidak cukup itu sahaja kali ini aku ingin pula mencuba lubang duburnya pula.

Agak sukar memasukkan batang ku kerana pantatnya yang tembam dan sempit itu menyukarkan konek ku meratah jauh ke dalam lubuknya. Aku tonggengkan Arissa dan aku mula menusuk lubang juburnya. Akhirnya aku dapat rasakan masa untuk ku akan samapi lalu ku cabut konek ku dan ku tarik kepala Arissa merapati konek ku.Semasa Arissa berjalan menghampiri ku , dapat ku lihat tundun pantatnya yang montok.Hati ku berdegup tak sabar untuk meratah badan Arissa.Pantat Arissa sungguh tembam dan baunya taklah busuk mungkin Arissa pandai menjaganya.Segenap penjuru pantatnya ku jilat hingga ke biji kelentitnya yang tak bersunat itu.Cerita ku bermula sekitar tahun 1995 di mana waktu itu kehangatan sektor pembinaan amat menggalakkan.