Wanita bertudung suka main sex dating love azdg ua

Aku tidak menjilat di situ sahaja tapi jilatan ku meliputi setiap rongga atau lubang yang terdapat dipunggungnya itu.

Di masa itulah aku dapat rasakan kehangatan air Arissa melimpah dari lubang pantatnya. Hari-hari kalau abang jilat kan bagus...” kata Arissa. Kini aku mengubah posisi ku iaitu aku di atas dan Arissa ku kangkangkan walaupun Arissa nampak keletihan di masa itu. Aku tak mempedulikan katanya aku teruskan dengan dayungan ku. Kini aku betul-betul puas dan seronok kerana akhirnya aku dapat meratah pantat Arissa.

Apabila Arissa menghampiri ku , aku terus merangkul pinggangnya dan kami berkucupan dengan gairahnya. “Abang selalu tengok TV cerita blue, tentu abang pandai…” kataku.

Kucupan ku tidak hanya hinggap di bibir tapi di leher, pipi dan telinganya. Dalam pada aku bercium ,tangan ku mula merayap ke bahagian buah dadanya yang bersaiz agak besar.

Di masa itulah dapat ku lihat Arissa mengeliat kesedapan apabila ku kucup bertalu-talu. Aku terus meramas buah dadanya dari luar baju tidur tersebut. “Besar pun bukan orang lain yang dapat …Tak suka ke konek abang besar…? Arissa hanya diam tapi kini tangannya sudah berani merayap ke dalam seluar dalam ku. Apalagi tersergamlah batang konek ku yang berukuran 7 inci itu.

Arissa juga pandai memainkan peranannya, apabila tangannya mula meraba dan mencapai konek ku dari luar seluar dalam. Batang ku amat tegang dengan kepalanya yang amat besar pasti dapat memuaskan Arissa nanti.

Pantat Arissa sungguh tembam dan baunya taklah busuk mungkin Arissa pandai menjaganya.

Segenap penjuru pantatnya ku jilat hingga ke biji kelentitnya yang tak bersunat itu.Suatu hari aku diperkenalkan oleh rakan ku kepada Arissa.Mungkin atas sebab perwatakan ,raut wajah dan kemewahan seperti kereta dan motor besar ku telah menyebabkan Arissa tertarik mengenali ku.Aku teruskan aksi ku dengan menyonyot puting dadanya yang kecil dan tegang itu manakala tangan ku sudah mula merayap ke bahagian pantatnya yang berbulu nipis.Arissa sudah tidak keruan lalu genggaman dan urutan ke konek ku makin di perhebatkan. Kini Arissa turun merangkak ke konek ku, lalu dikulumnya batang ku dengan gelojoh. Konekku yang besar dan panjang itu dikulumnya sehingga habis hingga sampai ke anak kerongkongnya. Lebih kurang 5 minit konekku berada di dalam mulutnya.Aku seorang Jurutera, graduan dari salah sebuah pusat pengajian tinggi tempatan.